Stop Playing Online Game!

Yes itulah seruan saya buat orang-orang di sekitar saya. Menurut saya sudah terlalu banyak korban yang jatuh karena game online. Paling tidak dalam hidup saya, saya sudah melihat beberapa rekan-rekan saya gagal melaksanakan kewajibannya karena kebanyakan bermain game online.

Bermain game online memang berbeda dengan bermain game biasa. Karena model bisnis gamenya pun berbeda. Perusahaan game biasa dinilai kesuksesannya dari berapa banyak gamer yang membeli gem keluaran mereka, perkara setelah itu gamenya ngga dimainkan oleh pembeli, bukan urusan mereka. Sedangkan game online, kesuksesan pembuatnya dinilia dari berapa banyak user yang online setiap hari. Atau dengan akta lain berapa banyak yang memainkan. Itu saja sudah berbeda, makanya tidak heran kalau dibuatlah sistem permainan yang sedemikian adiktif sehingga para gamer online betah duduk berjam-jam (atau bahkan berhari-hari di depan komputer).

Jadi buat yang masih bermain, mungkin sudah saatnya dikurangi main gamenya, ingat kewajiban lain di dunia luar. Apalagi buat mahasiswa ITB. Inget lho, banyak banget anak yang pengen masuk ITB, tapi ngga bisa. Masa kita yang udah punya KTM ITB menyia-nyiakan waktu dengan login di server game terus? 😀

9 Comments

  1. haha..emg apalagi yg bahaya tu setan2 yg bilang “udah dit, weekend ni, main aja bentar..” wakakaka..

    Reply

  2. @bagus: nah bedanya cuma kalo main musik ngga akan sampai begadang, kalau ngegame kan bisa bgadang berjam-jam, hehe.. (pernah saya buktiin :p)

    @fajar: kpn lagi ini perang dimulai? hehe..

    Reply

Leave a Reply