Brand Nurturing, not Mindless Promotion

Beberapa hari yang lalu di kantor kita sempat meeting dengan perusahaan media untuk pitching sebuah produk. Saat meeting, orang media ini memaparkan rencana promosinya, baik dari placement di TV, website hingga billboard. Saya sepakat, sampai pada titik di mana mereka mengajukan ide memasang iklan di YouTube, yang akan muncul selama 30 detik sebelum video dimainkan tanpa bisa diskip. Saya pun langsung menentang ide itu. Cuma saya yang menentang.

Saya ajukan argumen bahwa menurut hasil penelitian, memasang iklan di YouTube dengan cara seperti itu hanya akan berakibat turunnya persepsi masyarakat terhadap brand tersebut. Meski saya lupa mengemukakan sumber penelitian, tapi itu adalah fakta yang masuk akal. Coba pikirkan, berapa kali keasyikan kita menonton video YouTube harus diusik dengan menyaksikan pariwara yang dipaksakan ditampilkan di depan mata kita? Berapa kali itu terjadi dan berapa kali kita mengutuk “ah kampret nih brand…” ?

Usai saya berargumen seperti itu, salah satu teman yang hadir mengatakan “ya ujung-ujungnya mah sama aja balik ke jaman spot iklan di TV?” Dan itu lucu. Karena ini internet, di mana semua itu seharusnya bebas. Brand baru masuk ke internet setelah tahu bahwa ternyata di internet ini ada pasar yang tidak terjangkau oleh TV atau media cetak. Sebagai orang baru, tentu sudah adatnya bahwa brand harus menghormati budaya dan tata krama yang sudah berlaku. Menurut saya, memasang iklan sebelum video YouTube dimainkan bukan termasuk ke budaya yang sudah berlaku.

Jadi tambah lucu karena kejadian ini berlangsung di agency iklan. Saya kira yang namanya agency itu tugasnya adalah brand nurturing, jadi kita bekerja sama dengan brand, membangun nama baik mereka di masyarakat, agar mereka bisa diterima dan ujung-ujungnya produk mereka laku. Bukan begitu? Jadi sedikit kontradiktif kalau ternyata yang kita lakukan malah membuat nama brand jadi jelek, meskipun kita melakukan itu atas nama promosi.

Mungkin ini saatnya brand berpikir strategi matang sebelum mencekoki netizen dengan kampanye yang dibombardir. Keep the promotion mindful, not mindless.

2 Comments

  1. Setuju ih, dit..

    Baru sebulan lalu gwa ngestatus unek2 bahwa brand apapun yg masang iklan di yutub dan apalagi kalo dimuat di halaman non yutub yg otomatis nyala itu SUPER ANNOYING. Terutama bagi pemakai internet dg kuota terbatas *curcol*. Gwa masih toleransi kalo iklan itu bisa di-skip (walo ttp ya.. ngabisin kuota), tapi yg ngak bisa di-skip DAN muter berulang2 selang 2 video itu.. brand suicide.

    Gwa pribadi bakal pikir ulang 1000x sebelum beli produknya, bahkan ada yg gwa banned ngak akan gwa beli karena oh karena iklannya bikin gwa pengen banting laptop. *lagi hamil gwa, jadi maklumin kalo sensian dan lebay yak*

    Ngak cuma di yutub kok, iklan yg di hal pertama detik yg tiba2 aja bikin penuh layar juga ngeganggu banget-banget. Mana tiap buka hal baru muncul terus.. haduh.. -___-‘.

    Dilema ya.. satu sisi internet tuh sangat2 menjanjikan dlm hal publikasi dan mass-awareness.. tapi ya itu.. Terlalu berlebihan malah bikin ilpil. Dan karena internet juga, jaman sekarang orang2 lebih pinter, ngak gampang ditipu cuma dari image aja. Iklan teteplah cuma iklan, pengenalan akan suatu produk. Sebagus apapun iklannya, kalo produknya sucks ya.. konsumen juga ngak akan nempel. Walo ngak dipungkiri, tanpa iklan ya.. produk bagus pun bakal tenggelam.

    Balik ke iklan yutub.. Kalo mau efektif, IMO.. buatlah konsumen punya pilihan.. Mau nonton iklannya ato ngak. Bikinlah yg bisa di skip. Kelebihan internet salah satunya kan itu, ya.. Give us more choice. Lah, trus kalo diskip mulu gagal dong iklannya? Blom tentulah.. Kalo emang menarik BANGET BANGET, pasti orang tergelitik buat tau lebih lanjut kok. Bikin awalnya WAH, tapi pesannya singkat, nancep dan ngak bertele2. Back to KISS (keep it simple, stup*d) 😛

    Karena ingatlah.. internet bukan cuma digunain sama yg kuota unlimited kyk di rumah ortu gwa..
    *curcol banget ini sih, hiks.. *

    Reply

    1. Komen lo lebih panjang dari tulisan gw Mir, hatur nuhun! Hahaha..

      Tapi bener banget! Itu salah satu poin gw soal mindful ini. Terkadang yang bikin konten di web suka lupa kalo ada yang namanya kuota internet. Keukeuh angger we dipaksakan konten maksimum yang kadang pesannya nihil atau minimum.

      Tambah parah ketika bikin konten di web tapi kok isinya malah hard selling model bikin TVC atau print ad, waduuuh, ga ada yang merhatiin kali ya.

      Prasangka baik gw sih ya mungkin memang masih paradigma beriklan model lama, semoga setelah lewat masa adaptasi ini ada cara baru beriklan di web yang user friendly.

      Again, hatur nuhun pisan komennya Mir, gw sepakat banget!

      Reply

Leave a Reply